BANYAK PEMAIN MASUK TIMNAS, MANAJEMEN SRIWIJAYA PROTES

Palembang – Manajemen Sriwijaya FC akan mengajukan protes Badan Tim Nasional (BTN) usai beberapa pemainnya diboyong ikut Pelatnas Pra Piala Asia. Pasalnya, ketujuh pemain andalan SFC itu akan masuk kamp dan tidak dapat meperkuat tim selama 9 pertandingan atau setengah musim.

Seperti yang telah diberitakan sebelumnya, Badan Tim Nasional Indonesia (BTN) telah memanggil 25 pemain untuk mengikuti Pelatnas PPA 2011 yang akan dimulai 25 September. Mereka akan dipinjam oleh BTN setidaknya hingga 18 November, usai Indonesia menjamu Kuwait di Jakarta.

Bahkan, apabila timnas masih berpeluang lolos ke Piala Asia 2011, maka kemungkinan pelatnas diperpanjang lagi untuk persiapan menghadapi Oman 6 Januari 2010 di Jakarta, sebelum melakoni laga pamungkas Grup B di kandang Australia (3 Maret 2010).

Artinya, terbuka kemungkinan pemain baru bisa kembali ke klub pada putaran dua kompetisi, atau yang terburuk hanya untuk seperempat musim terakhir saja. Wajar kalau kemudian SFC mengajukan protes. Baca lebih lanjut

SAY NO TO JIMMY NAPITUPULU (Si BLEKOQ)

PALEMBANG, 13 April 2009

Semalam gue nonton siaran ulang lanjutan kompetisi COPA INDONESIA (234) leg ke-2 yang mempertemukan Laskar Wong Kito berstatus away dengan Maung Bandung Persib berstatus Home.
To the point aja, intinya Sriwijaya FC melaju kebabak delapan besar COPA INDONESIA. Tetapi sebelum kemenangan ini SFC dengan susah payah dan sakit-sakitan. Yang paling menyakitkan SFC mendapat 5 kartu kuning dan 1 kartu merah oleh Jimmy “Si Blekoq” Napitupulu. Kepemimpinan Wasit yang bersertifikat FIFA ini terlihat berat sebelah, atau timpang sebelah.
Banyak diving yang dilakukan pemain Persib berbuah kartu kuning yang notabene “ATM”nya wasit-wasit. Toh Si Blekoq ngantongin uang terus euy. Yang paling gawat ketika pemain Persib Siswanto diving dengan menjatuhkan diri sendiri (dikiranya spring bed kale) dikotak penalty di belakang Ambrizal, seluruh Indonesia yang menyaksikan tahu kalau itu trik diving karena tertangkap kamera TV One. Baca lebih lanjut

AKHIRNYA FERRY ROTINSULU KEMBALI MERUMPUT SETELAH TIDAK JADI OPERASI

ferry
PALEMBANG-DONDON
Akhirnya Sriwijaya FC, team kebanggaan kita bisa tenang dan lega setelah akhirnya Kiper Utama Sriwijaya FC Ferry Rotinsulu tidak jadi operasi dari cedera Ligamennya. Dan hari Jum’at malam tanggal 20 Maret 2009 Ferry terlihat sehat bersama ceweknya turun dari mobil bernomor polisi BG 12 FR kesebuah rumah makan sate kambing Supardi dikawasan Jln.Rajawali Palembang.

Menurut Pelatih Sriwijaya FC, Rahmad Darmawan, kesimpulan ini didapat setelah Ferry melakukan tes MRI di Singapura. Dari data yang diperoleh, Ferry hanya dianjurkan untuk menjalani fisioterapi saja. Kesimpulan ini berbeda dengan kesimpulan saat Ferry melakukan tes di Indonesia.

“Ini tentu kabar baik bagi kami. Ferry tidak perlu menjalani operasi. Dia juga sudah bisa tampil meski masih harus menjalani terapi untuk memulihkan cederanya,” kata Rahmad Kamis, 19 Maret 2009. Baca lebih lanjut

MARTABAT SRIWIJAYA FC DILIGA ASIA DAN FENOMENA LCA

PALEMBANG-DONDON
Sebuah Fenomena yang terjadi ditubuh Sriwijaya FC, sebuah team sepakbola yang cukup muda dapat tampil di Liga Champion Asia (LCA) adalah hal langka. Karena team yang bercokol di LCA merupakan team-team yang sudah terbentuk lama dan sudah matang. Dapata dikatakan wajar jika keadaan terpuruk yang menempa team SFC dilaga LCA. Selain faktor kondisi persepakbolaan di Indonesia jalan ditempat, faktor pengalaman juga sedikit mempengaruhi.
Meski terpuruk, namun Sriwijaya FC bertekad untuk tetap tampil musim 2010 mendatang. Syaratnya, Tim berjuluk Laskar Wong Kito harus menjadi juara Djarum Indonesia Super League (DISL) 2008/2009.
Namun, persaingan jelas berat. Sebab, tim asuhan Rahmad Darmawan harus bersaing dengan Persipura Jayapura. Apalagi, Mutiara Hitam-julukan Persipura, makin konsisten di puncak capolista.
“Paling tidak kami harus menjaga kans di dua besar musim ini. Itu sudah cukup untuk tetap berkiprah di LCA 2010,” ungkap direktur teknis dan SDM PT Sriwijaya Optimis Mandiri (SOM) Hendri Zainuddin, kemarin (19/3). Baca lebih lanjut

DUKA SRIWIJAYA FC VS SHANDONG

VIVAnews – Sriwijaya FC tak berkutik di hadapan Shandong Luneng. Pada lanjutan babak penyisihan Grup F Liga Champions Asia (LCA) 2009 Laskar Wong Kito keok 0-5 dari tuan rumah.

Bertanding di kandang Shandong, Stadion Shandong Sports, China, Selasa, 17 Maret 2009, SFC sudah kebobolan tiga gol di babak pertama. Masing-masing lewat gol yang dicetak oleh Li Jinyu (15′), Han Peng (20′), dan Li Jinyu (25′).

Di babak kedua, Shandong kembali menambah keunggulannya menjadi 5-0. Dua gol ini diborong Miljan Mrdakovi? menit ke-79′ dan 83′. Ini menjadi kekalahan kedua bagi SFC. Sebelumnya pasukan Rahmad Darmawan keok dengan skor 2-4 di tangan Seoul FC. Baca lebih lanjut

HASIL SRIWIJAYA FC VERSUS SHANDONG LUNENG

PALEMBANG-DONDON… PUKUL 16.20 WIB

SRIWIJAYA FC yang bertandang ke tuan rumah Shandong Luneng akhirnya menyerah telak 5 – 0. News ini ditulis 1 detik setelah peluit panjang wasit yang mengakhiri pertandingan.
Memang skor ini sangat mengecewakan. tetapi SFC masih ada peluang-peluang gol ke sarang gawang Shandong.
Semoga hasil ini bisa menjadi pelajaran bagi Rahmad untuk menghadapi Gamba Osaka tanggal 8 April 2009 Nanti…

Salam SFC1

ANTISIPASI KRISIS KIPER SRIWIJAYA FC

PALEMBANG-DONDON
Tiga nama telah dikantongi kubu SFC untuk menutup krisis penjaga gawang ini. Fauzi Toldo (Pelita Jaya), Ahmad Nurosadi (Deltras Sidoarjo), dan terakhir satu kiper asing asal Thailand yang pernah merumput bersama Persib Bandung beberapa musim lalu, Kosin Harattanaikol.

Dari tiga nama tersebut, seperti diberitakan Rasyid Irfandi dari GOSport, Fauzi dipastikan akan berbaju SFC. Pasalnya, Rabu 11 Maret 2009, Fauzi sudah merapat ke sekretariat SFC di Palembang untuk membereskan berkas dan membubuhkan tanda tangan. Ia akan segera didaftarkan ke BLI dan AFC. Baca lebih lanjut

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.